Pelayanan Diskriminatif Pejabat UPPKB Cilincing Diduga Jadi Perantara Uji KIR

Pelayanan Diskriminatif 
Pejabat UPPKB Cilincing Diduga Jadi Perantara Uji KIR 




Komitmen Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Syafrin Liputo menjadikan UPPKB Cilincing, Kelurahan Semper Timur, Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara sebagai instrumen keselamatan sekaligus meningkatkan pelayanan kepada pelaku usaha angkutan logistik masih jauh dari harapan. 
Pasalnya, kinerja Kepala UPPKB Cilincing, Christianto, bersama Kasubag TU Budi Sugiantoro dan pejabat penandatangan uji KIR, Dwi Prayogo, diduga tidak peduli akan sumpah jabatan sebagai abdi negara dan pelayan masyarakat yang bebas dari perbuatan, kolusi, korupsi dan nepotisme. 

Ketiga pejabat ini diduga menerapkan pelayanan diskriminatif kepada pelaku usaha jasa angkutan logistik.

  
Hal ini diungkapkan salah satu pelaku usaha jasa konsultan dan pengawasan transportasi yang sering ke UPPKB Cilincing kepada wartawan, Jumat (12/11/21).

Pihaknya mengaku kecewa dan sulit menerima perlakuan diskriminasi di UPPKB Cilincing untuk layanan uji berkala kenderaan angkutan barang.

Kepala Unit Pelaksana Penimbangan Kendaraan Bermotor( UPPKB) Kepala Sub Bagian Tata Usaha(Kasubag TU)serta pejabat penandatangannya di duga turut sebagai perantara atau biasa disebut calo dalam pengurusan uji KIR, hingga berefek adanya perlakuan diskriminasi dalam pelayanan terhadap armada angkutan perusahaan lainnya yang bukan pegangangan para oknum pejabat tersebut. 

     
"Kita memiliki barang bukti, kalau pak Christianto, Kasubag TU bersama pejabat lainnya terlibat langsung memuluskan dengan memerintahkan bawahannya untuk memanipulasi proses pengujian uji berkala armada perusahaan pegangan mereka di UPPKB Cilincing," tandas seorang pelaku usaha jasa konsultan dan pengawasan transportasi seraya minta tidak disebutkan namanya.

Dijelaskan, tentunya pelayanan yang diskriminatif tersebut karena ada embel-embelnya dari pelaku usaha yang dekat dengan mereka. 

Bahkan yang lebih konyolnya lanjut sumber, pada 25 Oktober 2021 ada arahan dari salah satu pejabat tersebut pada acara apel pagi, agar mobil yang ikut program "Kolektif Dalam" harus hadir unitnya di PKB Cilincing.


Tetapi esok harinya pada 26 Oktober 2021 hingga hari-hari berikutnya, armada perusahaan pegangan mereka, bisa mendapatkan hasil uji KIR lulus tanpa menghadirkan unitnya. 


Ketika dikonfirmasi akan hal itu ke Kepala UPTPKB Cilincing, Cristianto melalui Kasatpel, Parto Napitu, mereka malah menyalahkan bawahannya (penguji) apabila ada penyimpangan dalam proses uji KIR.


"Pelayanan tidak ada diskriminasi dan semua sama. Jika sudah ada bokingan pengurusan uji berkala tidak ada tangkapan di jalanan. Kita sudah bermitra dengan Lintas Jaya yang sudah ada bokinganya," jelas Parto kepada wartawan di kantornya, Jumat (12/11/21). 

Mengenai kelakuan para oknum itu, disebutkan bahwa informasinya sudah sampai ke kantor Dishub DKI Jakarta di Tanah Abang, Jati Baru, Jakarta Pusat. Tapi sepertinya Kadishub DKI Syafrin Liputo tidak ada tindakan pada anak buahnya yang tidak bekerja baik. 

 
Menurutnya, ada oknum pelaku usaha biro jasa diduga memiliki job pengurusan KIR ribuan kenderaan angkutan barang yang menjadi pegangannya dan berurusan di UPPKB Cilincing.

 Pelaku usaha biro jasa ini dekat dengan para pejabat di PKB tersebut. 
Bahkan diduga surat lulus uji berkala bisa didapatkan pelaku usaha yang satu ini, tanpa menghadirkan kenderaan yang diurusnya dengan terlibatnya para pejabat PKB Cilincing untuk memanipulasi proses uji berkala.  

 
Ditambahkan sumber, salah seorang pegawai penguji kendaraan senior UPPKB Cilincing, menceritakan bahwa dia tidak bisa berbuat banyak saat melakukan manipulasi proses uji berkala atas kenderaan yang ada arahan dari pimpinannya.


"Dikerjakanlah ini, perintah Pak Cristianto, ya nggak tau Pak Cris ada pembicaraan apa. Duitnya dikirim ke Pak Dwi Prayogo sama Pak Budi Sugiantoro, dikirim ke saya terus dibagiin, ya begitulah, saya disini sebagai apa? hanya bisa ikutin perintah pimpinan. Mau tidak mau kita ikuti kemauan atasan kita, kita tidak bisa ngapa-ngapain," ungkap oknum penguji UPPKB Cilincing.  

      
Untuk mewujudkan UPPKB Cilincing sebagai instrumen keselamatan yang optimal, dengan layanan uji berkala kendaraan angkutan umum dan barang yang baik dan terpercaya, Kepala dinas Perhubungan (Kadishub) Pemerintah Provinsi Daerah Khusus Ibukota(Pemprov DKI) Syafrin Lupito seharusnya mengevaluasi total kinerja jajaranya di UPPKB Cilincing.

   
UPPKB Cilincing harus dikelola dengan baik serta dengan standar keselamatan yang optimal agar bisa menjadi rujukan bagi daerah lain di Indonesia, pelayanan uji KIR harus baik dan benar sesuai kaidah keselamatan yang tinggi serta bebas dari Korupsi, Kolusi,Nepotisme ( KKN)".

(Antoni/Red)

1 Komentar

Posting Komentar

Lebih baru Lebih lama